Site Statistics

  • Users online: 2 
11 April 2021

GERBANG INFORMASI EDUKASI

Kasus Penembakan di Tol Cikampek, Komnas HAM Minta Polisi dan FPI Terbuka

Kasus Penembakan di Tol Cikampek, Komnas HAM Minta Polisi dan FPI Terbuka
Peristiwa penembakan kepada enam anggota Laskar FPI di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 50 berawal adanya informasi pengerahan massa untuk kawal pemeriksaan Rizieq Shihab.
3 0

Komisioner Komnas HAM, Mohammad Choirul Anam tengah mendalami informasi seputar kasus penembakan terhadap enam orang pendukung pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab di Tol Jakarta-Cikampek.

“Saat ini, tim sedang mendalami informasi untuk memperdalam berbagai informasi yang beredar di publik,” kata Choirul Anam dalam keterangan tertulisnya kepada awak media, Selasa (08/12/2020).

Anam mengatakan, tim tersebut sedang mendalami informasi dan mengumpulkan fakta-fakta dari pihak langsung. Termasuk menggali keterangan dari FPI.

Untuk memperkuat pengungkapan peristiwa yang terjadi, Anam berharap semua pihak mau bekerja sama dan terbuka. Sehingga, proses pengungkapan fakta bisa terbuka secara terang benderang. Harapan ini juga disampaikan kepada pihak kepolisian.

“Proses awal ini telah diperoleh beberapa keterangan secara langsung dan sedang dilakukan pendalaman,” ujarnya.

BACA JUGA:

Peristiwa penembakan kepada enam anggota Laskar FPI di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM 50 berawal adanya informasi pengerahan massa untuk kawal pemeriksaan Rizieq Shihab.

Aparat kepolisian kemudian melakukan Patroli guna mengantisipasi adanya pergerakan massa ke Jakarta di Jalan Tol Jakarta-Cikampek. Kemudian, melihat kendaraan simpatisan Rizieq dan dilakukan pencegahan hingga meninbulkan tewasnya 6 orang Laskar FPI.

Sekretaris Bantuan Hukum DPP FPI Azis Yanuar mengatakan, tim kuasa hukum menganggap peristiwa penembakan kepada Laskar FPI ini ada keanehan. Lantaran pergerakan massa dini hari.

“Kalau saya sih dari pihak kuasa hukum menyampaikan bahwa agak aneh ya kalau pengerahan massa dinihari,” katanya.

Azis pun meragukan senjata api yang dijadikan barang bukti oleh aparat kepolisian saat menyatakan baku tembak antara kepolisian dengan Laskar FPI. Apalagi, anggota FPI yang melakukan pengawalan tidak pernah dibekali memegang senjata api.

“Kalau senpi (barang bukti), dari kuasa hukum meragukan dan tidak meyakini hal tersebut,” ungkapnya.

Sedangkan, untuk senjata tajam jenis samurai pihaknya masih mendalami apakah saat itu benar-benar ada senjata tajam atau tidak. Pasalnya, selama ini pengawal Rizieq selalu gunakan tangan kosong.***

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

error: Dilarang Copy Paste !!
LIVE OFFLINE
track image
Loading...