Site Statistics

  • Users online: 0 
24 September 2021

GERBANG INFORMASI EDUKASI

Timor Leste Disorot Banyak Negara Karena Berhutang

Timor Leste Disorot Banyak Negara Karena Berhutang
Sejauh ini China dan Australia adalah yang terdepan dalam memberikan pinjaman dana pada Timor Leste. Meski demikian, justru banyak negara di dunia dan lembaga yang prihatin dengan utang Timor Leste sampai memberikan seruan untuk memintanya berhenti mengambil utang.
1 0

Timor Leste disorot banyak negara merasa prihatin sampai memohon untuk berhenti berhutang. Karena hal tersebut negara yang telah merdeka dari Indonesia ini kondisi ekonominya masih dalam mengkhawatirkan.

Kekayaan minyak yang melimpah nyatanya tak mampu membuat negara ini hidup dengan makmur. Sementara itu, petiggi politik Timor Leste Xanana Gusmao berkeyakinan bahwa negara ini akan hidup makmur jika melakukan pembangunan skala besar.

Xanana Gosmao. (Istimewa).

Dengan mengembangkan ladang minyak dan pembangunan infrastruktur besar-besaran melalui proyek Tasi Mane. Proyek ini dinilai sebagai jalan panjang Bumi Lorosae untuk mencapai kesejahteraan. Namun, untuk melaksanakan proyek besar ini, negara itu membutuhkan investasi dari negara asing, dan mendapatkan pinjaman dana untuk melakukan pembangunan.

Sejauh ini China dan Australia adalah yang terdepan dalam memberikan pinjaman dana pada Timor Leste. Meski demikian, justru banyak negara di dunia dan lembaga yang prihatin dengan utang Timor Leste sampai memberikan seruan untuk memintanya berhenti mengambil utang.

Dilansir CADTM.org, pada 8 September 2011 lalu, organisasi internasional mendesak pemerintah Timor Leste untuk menjaga negaranya bebas utang. Mereka meminta Timor Leste menahan diri dari meminjam uang, dan pemberi pinjaman internasional, untuk melindungi generasi mendatang.

Kelompok-kelompok tersebut berpendapat bahwa daripada mengulangi kesalahan negara berkembang lain yang telah bergumul dengan hutang selama beberapa dekade terakhir. Timor Leste harus belajar dari pengalaman mereka, yang seringkali menimbulkan kesulitan besar pada rakyat mereka.

Surat tersebut memperingatkan bahwa, terlepas dari kekayaan minyak Timor-Leste saat ini, “Ketika minyak dan gas Timor-Leste habis dalam waktu kurang dari 15 tahun, dan hutang masih harus dilunasi, anak dan cucu Timor-Leste akan menanggung akibatnya, surat tersebut diprakarsai oleh Movimento Kontra Deve (Gerakan Melawan Hutang, difasilitasi oleh La’o Hamutuk) Timor-Leste dan Timor Leste dan Jaringan Aksi Indonesia (ETAN) yang berbasis di AS”.

Pernyataan tersebut didukung oleh 117 organisasi yang berbasis di 28 negara.Jaringan internasional dengan pengalaman panjang dalam menentang hutang yang membebani negara berkembang termasuk di antara para penandatanganan.

BACA JUGA:

Mereka di antaranya, East Global, Jubilee South Asia Pacific Movement on Debt and Development, Third World Network dan CADTM International (Committee for the Cancellation of Third World Hutang).Dua puluh kelompok di Timor Leste menandatangani pernyataan tersebut, termasuk Lembaga Pemantauan dan Analisis Pembangunan Timor-Leste (La’o Hamutuk), Forum LSM, Front Mahasiswa, Forum Pemimpin Komunitas, Yayasan Haburas dan ETADEP.

Organisasi penandatangan dari negara tetangga Timor-Leste di Asia Tenggara termasuk WALHI – Sahabat Bumi Indonesia, Koalisi Kebebasan dari Hutang Filipina, Forum LSM Internasional untuk Pembangunan Indonesia (INFID) dan BUMI (Siaga dan Pemulihan Ekologi Thailand).

Penandatangan lainnya termasuk advokat pembangunan berkelanjutan dan kelompok yang telah lama mendukung masyarakat Timor Leste, seperti Jubilee USA, International Platform of Jurists for East Timor, Oil Change International (USA), Aidwatch (Australia), Friends of the Earth US , Bank Information Center (USA), Tapol (UK), CAFOD (UK), Japan East Timor Coalition, dan Free East Timor Foundation (VOT, Utrecht, Belanda).

Pendapatan dari minyak dan gas memberikan 95% pendapatan negara Timor-Leste, menjadikan negara itu paling bergantung pada ekspor minyak bumi di dunia.

Meski Timor-Leste belum meminjam dana dari negara lain atau lembaga keuangan internasional. Pemerintah telah mengeluarkan beberapa undang-undang untuk memungkinkan pinjaman, termasuk Anggaran 2009 dan Hukum Manajemen Keuangan, serta revisi Undang-Undang Dana Minyak dan Utang Publik yang baru.

Pada awal Agustus, Bank Pembangunan Asia memuat informasi di situs webnya tentang usulan pinjaman 8,15 juta dollar AS ke Timor Leste untuk meningkatkan jaringan jalan nasional.Movimento Kontra Deve adalah koalisi organisasi masyarakat sipil di Timor Leste yang menentang negara yang mengambil pinjaman.***

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

error: Dilarang Copy Paste !!
LIVE OFFLINE
track image
Loading...